logo

1. Informasi yang tidak mencukupi tentang permintaan untuk produk / layanan ini

Kurangnya kesadaran tentang layanan serupa yang disediakan oleh perusahaan pesaing

Kerusakan kualitas layanan wisata yang disediakan, hilangnya pelanggan

2. Analisis pasar yang tidak memadai

Kurangnya kesadaran akan situasi di pasar pariwisata

Kerusakan kualitas layanan wisata yang disediakan, hilangnya pelanggan

3. meremehkan pesaing

Kesalahan dalam analisis segmentasi pasar, kesadaran yang buruk tentang tindakan perusahaan pesaing

Kehilangan ceruknya di pasar. Kehilangan pelanggan.

4. permintaan menurun

Analisis pesaing yang buruk, pasar secara keseluruhan,

kurangnya informasi tentang situasi pasar.

Turun dalam produksi.

Mengurangi laba perusahaan.

Selama pelaksanaan proyek ini, situasi dapat muncul yang terjadi pada perubahan dalam bisnis dan aktivitas keuangan perusahaan. Di antara kemungkinan risiko dampak yang paling signifikan mungkin:

pengetatan sistem pajak yang tidak terduga, yang akan menyebabkan penurunan yang kuat dalam laba bersih perusahaan;

penurunan permintaan yang tak terduga, yang juga menyebabkan penurunan laba.

Penting untuk dicatat bahwa ketika membuat biro perjalanan LLC Coral Holiday, seperti bisnis apa pun, ada risiko berinvestasi - sangat mungkin bahwa tanpa dukungan yang kompeten, bisnis tidak akan mencukupi diri sendiri. Alasan utama untuk ini mungkin adalah hilangnya basis pelanggan bersama dengan keberangkatan manajer. Untuk mencegah personil pergi ke perusahaan pesaing, direncanakan untuk melakukan kebijakan personel yang kompeten.

Shinkevich I.A. Rencana bisnis di sarjana manajemen. Buku teks, Moskow 2002.- hal.8-10

2. Goremykin V.A. Rencana bisnis: Metodologi pengembangan. 25 sampel nyata dari rencana bisnis. - 2nd ed. - M: "Os-89", 2003.– 66-67 hal.

Analisis risiko proyek dalam rencana bisnis

Apakah Anda tahu perumpamaan alkitabiah yang terkenal tentang bagaimana membangun rumah?

Satu orang membangun rumah di pasir, dan pilihannya dibenarkan. Dia menghitung bahwa akan lebih mudah untuk membawa material. Pemandangan pantai, matahari terbit di ufuk laut yang tak berujung, lembah yang indah - itu adalah tempat yang lebih menarik untuk ditinggali daripada bukit dan batu di mana rumah kawannya dibangun.

Tapi dia tidak memperhitungkan satu hal penting...

Ketika Anda membangun bisnis Anda, Anda merencanakan untuk bertahun-tahun yang akan datang. Bisnis Anda tumbuh dan berkembang, membawa Anda pendapatan dari tahun ke tahun.

Apakah Anda tidak memikirkan semua kemungkinan poin negatif? Anda tidak ingin bisnis Anda runtuh dalam sekejap mata?

Penilaian risiko merupakan bagian penting dari setiap proyek investasi dan rencana bisnis.

Ini tidak hanya mengidentifikasi risiko yang mungkin, tetapi juga memberikan metode untuk mengurangi baik kemungkinan terjadinya dan meminimalkan konsekuensi negatif dari dampaknya.

Semakin banyak uang yang akan Anda investasikan dalam sebuah proyek, diperlukan analisis risiko yang lebih menyeluruh. Jika proyek Anda tidak begitu muluk menghabiskan uang untuk melakukan analisis yang lengkap dan paling akurat, maka Anda dapat melakukannya dengan cara sederhana dengan penilaian ahli ketika menilai risiko proyek.

Karena risikonya berbeda dan dalam setiap kasus berbeda, perlu dilakukan hal berikut:

1) Identifikasi daftar risiko lengkap.

Jika Anda akan bertani dan bercocok tanam, maka lihatlah statistiknya. Seberapa sering kekeringan terjadi di daerah Anda, dan apakah mereka pernah sama sekali? Berapa hasil rata-rata untuk tanaman yang akan Anda tanam? Apa yang dapat mempengaruhi pengurangan hasil?

Ini hanya contoh dan jauh dari daftar lengkap pertanyaan yang perlu Anda tanyakan pada diri sendiri dan mencari jawaban.

2) Menentukan kemungkinan terjadinya risiko dalam persen.

Kekeringan terjadi setiap tiga tahun di daerah Anda. Probabilitas penurunan atau kehilangan panen dari kurangnya hujan di musim semi dan musim panas dapat diperkirakan 25-30%.

Evaluasi prediktif dari spesialis - ahli agronomi, ahli teknologi, dan spesialis lain dalam pemeliharaan dan perbaikan peralatan akan membantu Anda.

3) Kerusakan apa yang dapat Anda derita dari terjadinya risiko ini dalam bentuk tunai dan barang?

4) Taruh semua risiko yang mungkin pada kemungkinan terjadinya dan kerusakan dalam satu daftar atau tabel.

5) Jika probabilitas terjadinya risiko kurang dari ambang tertentu, misalnya, 3 atau 5%, maka mereka dapat diabaikan dan dihapus.

Untuk mengidentifikasi dengan jelas semua risiko yang mungkin dari proyek, mereka diklasifikasikan dan dibagi menjadi tiga kategori:

1) Komersial.

Ini adalah risiko yang timbul dalam aktivitas komersial perusahaan dan terkait dengan lingkungan eksternal, atau bergantung pada lingkungan eksternal, faktor eksternal:

• kemungkinan penurunan permintaan untuk produk karena berbagai alasan (lemahnya pekerjaan pemasaran dan layanan penjualan), yang menyebabkan penurunan dalam pendapatan penjualan;
• tindakan yang tidak adil dari perusahaan rekanan;
• perubahan dalam biaya bahan, komponen, bahan mentah;
• kejenuhan lingkungan yang kompetitif, meningkatkan jumlah pesaing;
• pertumbuhan tarif dan harga sewa, utilitas, layanan transportasi.

2) Keuangan.

Risiko keuangan dapat sebagian dikaitkan dengan risiko komersial, tetapi kekhasan mereka adalah bahwa mereka mempengaruhi area keuangan perusahaan:

• risiko tidak dibayar oleh rekanan untuk produk yang dikirim;
• risiko yang terkait dengan pilihan investor dan sumber pembiayaan.

3) Antar Perusahaan.

Alasan untuk risiko tersebut adalah karyawan perusahaan, kurangnya profesionalisme, tindakan kriminal atau faktor lain yang mempengaruhi pekerjaan perusahaan:
• ketidakpuasan karyawan dengan jadwal kerja, gaji, kebijakan perusahaan dapat dinyatakan dalam bentuk sabotase, pemogokan;
• pelanggaran rahasia komersial perusahaan dan transfer informasi komersial yang berharga ke tangan pesaing;
• Kurangnya profesionalisme manajemen dan personel manajemen, serta karyawan yang memegang posisi kunci, yang pekerjaannya berfungsi normal dari perusahaan dan tidak adanya sanksi dari negara tergantung.

Risiko akan selalu, dan tidak boleh takut, tetapi mengambil tindakan pencegahan untuk mencegah dan mencegahnya.

Menurut tingkat potensi kerugian dari terjadinya situasi risiko, risiko dibagi menjadi tiga kategori:

1) diperbolehkan ketika perusahaan dapat kehilangan sebagian dari keuntungannya;
2) kritis jika jumlah kerugian melebihi jumlah laba dan perusahaan mengalami kerugian;
3) bencana, di mana perusahaan tidak mampu membayar jumlah kerugian.

Dengan segala jenis dan tingkat risiko, ada cara untuk mencegahnya dan mengurangi kemungkinan kerusakan.

Dalam perumpamaan alkitabiah, orang yang membangun rumah di atas pasir tidak memperhitungkan kemungkinan risiko yang terkait dengan ciri-ciri iklim di daerah itu. Rumahnya hanyut dengan air, yang terkuras dari gunung-gunung dalam arus badai selama musim hujan. Dan rumah, dibangun di atas batu, tetap utuh.

Jangan lupa untuk memperhitungkan semua risiko yang mungkin ketika merencanakan bisnis Anda.

Analisis risiko dalam rencana bisnis

Analisis risiko dalam rencana bisnis

Definisi dasar

Rencana bisnis adalah dokumen yang menggambarkan strategi pengembangan perusahaan, sumber daya internalnya, dan lingkungan pasar eksternal. Tugas dari rencana bisnis adalah untuk menyediakan kasus bisnis untuk kegiatan perusahaan, dengan benar memprediksi arus kas, laba, profitabilitas dan sejumlah indikator lainnya. Rencana bisnis menggambarkan tahapan pengembangan perusahaan, menganalisis pesaing dan prospek pengembangannya.

Tabel ini secara singkat menggambarkan bagian-bagian utama dari rencana bisnis dan isinya. Bergantung pada industri dan tujuan bisnis, rencana bisnis dapat mengandung bagian lain.

Risiko kewirausahaan adalah risiko bahwa perusahaan tidak akan mencapai hasil yang direncanakan. Dengan demikian, dana yang diinvestasikan, sumber daya, waktu dan upaya akan hilang. Risiko juga dipahami sebagai bahaya munculnya kerusakan ekonomi dalam proses melakukan bisnis. Analisis risiko bisnis merupakan elemen penting dari rencana bisnis, tanpa itu, dokumen kehilangan maknanya. Ini adalah definisi dan pencegahan risiko yang memberikan bobot rencana bisnis di mata pengusaha dan investor.

Analisis risiko dalam rencana bisnis

Klasifikasi Risiko Bisnis

Gambaran umum risiko bisnis disajikan dalam tabel.

Risiko yang tidak terkontrol tidak dapat dikelola oleh perusahaan itu sendiri, dan perusahaan dapat mempengaruhi risiko yang dikendalikan. Suatu rencana bisnis harus menyediakan pencegahan untuk semua jenis risiko bisnis.

Rencana bisnis harus menyediakan pencegahan untuk semua jenis risiko bisnis.

Pencegahan risiko dalam rencana bisnis

Bagian tentang risiko, sebagai suatu peraturan, berjalan setelah deskripsi produksi perusahaan, keuangan, personil dan strategi pemasaran. Tujuan dari bagian ini adalah untuk meringkas analisis kritis dari rencana bisnis, untuk merevisi sejumlah poin dalam hal mendeskripsikan dan mencegah risiko, dan untuk mengeluarkan rekomendasi spesifik tentang cara mencegah dan meminimalkan risiko bisnis.

Tergantung pada jenis risiko bisnis dalam rencana bisnis, metode pencegahan berikut digunakan.

Risiko yang tidak terkontrol

Meskipun perusahaan tidak dapat mempengaruhi terjadinya risiko ini, rencana bisnis harus menyediakan cara untuk meminimalkan konsekuensinya. Ada metode keuangan dan organisasi untuk pencegahan risiko yang tidak terkendali.

Keuangan meliputi:

  • asuransi properti;
  • penciptaan cadangan kas;
  • investasi terkait.

Langkah-langkah organisasi meliputi:

  • pengembangan infrastruktur TI dan pembuatan salinan cadangan dari semua data penting, sehingga jika terjadi bencana tidak kehilangan informasi komersial;
  • memperluas geografi kehadiran perusahaan dan diversifikasi wilayah penjualan;
  • pencegahan material dan teknis dari efek bencana alam.

Juga, pencegahan risiko yang tidak terkendali termasuk meningkatkan likuiditas produk dan nilainya di mata konsumen, yang memungkinkan kita untuk mempertahankan permintaan bahkan dalam menghadapi perubahan dalam situasi ekonomi makro.

Resiko terkendali

Dampak dari jenis risiko ini dapat dihapus sama sekali, atau dikurangi ke tingkat yang tidak signifikan. Dalam banyak hal, manajemen risiko terkendali yang kompeten itulah yang menjadi keunggulan kompetitif sejumlah perusahaan. Pertimbangkan cara untuk mencegah dan menghilangkan risiko ini.

Risiko produksi

  1. Kontrol atas material dan peralatan teknis, manajemen yang kompeten dari depresiasi dan penggantian peralatan yang sudah ketinggalan jaman.
  2. Kontrol poin-poin penting dari proses, optimalisasi rantai produksi.
  3. Kontrol kualitas produk di semua tahapan produksi.

Risiko keuangan

  1. Memantau stabilitas keuangan perusahaan, mengelola bagian dari dana pinjaman dalam total pendanaan.
  2. Diversifikasi sumber pendanaan.
  3. Pengelolaan piutang yang kompeten.
  4. Analisis dan perkiraan arus kas perusahaan.
  5. Menarik auditor keuangan.

Risiko SDM

  1. Membangun kebijakan SDM yang benar dari perusahaan yang bertujuan untuk menarik, mempertahankan dan mengembangkan spesialis terbaik.
  2. Pemantauan dan kepatuhan terhadap undang-undang tenaga kerja.
  3. Sosialisasi staf tepat waktu dengan teknik keamanan dan fitur dari proses.
  4. Organisasi pelatihan dan pengembangan staf.
  5. Rotasi staf.

Risiko pasar

  1. Analisis jangka pendek dan jangka panjang dari pasar, industri dan pesaing.
  2. Respon cepat terhadap munculnya teknologi baru, perubahan preferensi konsumen dan masuk ke pasar pemain baru.
  3. Pemantauan peraturan perundangan dan peraturan negara.
  4. Diversifikasi perusahaan oleh industri dan geografi.
  5. Perluasan jangkauan.

Risiko operasional

  1. Keselarasan menyeluruh dari proses bisnis di semua tahap.
  2. Otomatisasi maksimum dari proses bisnis.
  3. Kontrol dokumentasi, instruksi dan peraturan internal.
  4. Pelatihan dan pemantauan yang terus-menerus dari para spesialis utama.

Otomatisasi Proses Bisnis

Ketika menganalisis rencana bisnis tertentu, seseorang harus selangkah demi selangkah melalui semua risiko yang diketahui dan menerapkannya pada kasus bisnis yang sedang dipertimbangkan. Anda harus menganalisis dampak dari setiap risiko pada aktivitas perusahaan, peringkat risiko berdasarkan tingkat bahaya dan menjelaskan dalam langkah-langkah rencana bisnis untuk menghilangkan atau meminimalkan dampak dari setiap risiko.

Penting untuk memahami bahwa rencana bisnis bukanlah statis, tetapi dokumen yang dinamis. Analisis risiko bukanlah peristiwa satu kali, karena lingkungan pasar terus berubah. Risiko harus dianalisis dan diratakan pada setiap tahap perusahaan.

Risiko harus dianalisis dan diratakan pada setiap tahap aktivitas perusahaan.

Analisis risiko dari rencana bisnis

Analisis kualitatif dari kemungkinan risiko

Bagian terakhir dari setiap rencana bisnis adalah identifikasi dan analisis risiko yang mungkin timbul selama pelaksanaan proyek.

Risiko dapat dibagi menjadi empat tipe utama:

Dalam proses analisis kualitatif, perlu untuk mengidentifikasi dan menjelaskan kemungkinan risiko yang melekat dalam proyek yang dikembangkan. Selain itu, perlu untuk menetapkan indikator apa yang secara langsung akan mempengaruhi risiko ini dan sejauh mana indikator ini dapat memburuk.

Risiko keuangan. Risiko-risiko ini terkait dengan memburuknya persyaratan pembiayaan (khususnya, pinjaman) dari proyek ini. Memburuknya kondisi pasar keuangan dapat menyebabkan peningkatan suku bunga pinjaman bank. Akibatnya, tingkat diskonto yang semula dimasukkan dalam proyek mungkin tidak memuaskan investor. Ini akan memaksa untuk merevisi ukuran tingkat diskonto ke arah kenaikannya.

Risiko komersial. Risiko-risiko ini timbul sehubungan dengan memburuknya konjungtur, baik di pasar produk jadi dan di pasar untuk membeli bahan, listrik dan komponen yang dibeli.

Risiko penurunan volume penjualan dapat disebabkan oleh penurunan permintaan secara umum untuk produk-produk ini di wilayah tertentu karena satu alasan atau lainnya, atau oleh munculnya pesaing baru (domestik atau asing) yang akan menarik sebagian pelanggan pergi. Semakin bebas dan semakin besar pasar, semakin besar kemungkinan munculnya lebih banyak pesaing baru. Risiko ini meningkat jika perusahaan kami baru mulai memasok produknya dan belum mendapatkan posisi pasar.

Risiko kebutuhan untuk mengurangi harga muncul dari fakta bahwa pesaing dapat terus melakukan dumping atau menempatkan di pasar produk yang lebih kompetitif dengan rasio "harga" terbaik - "kualitas".

Risiko kenaikan tajam dalam harga bahan yang dikonsumsi, pembawa energi dan komponen tergantung pada volume yang mereka peroleh oleh perusahaan. Semakin banyak bahan dan komponen yang diperoleh perusahaan dari pemasok yang berbeda, semakin besar pula kemungkinan risiko tersebut. Risiko juga meningkat ketika tidak ada pilihan pemasok lain. Baru-baru ini, risiko peningkatan tajam tarif listrik telah meningkat.

Risiko produksi dapat menyebabkan peningkatan biaya produksi, pengurangan volume produksi dan peningkatan tingkat sisa.

Risiko kerusakan peralatan sering menyebabkan peningkatan biaya perbaikan dan pemeliharaan peralatan, meningkatkan downtime dalam perbaikan, yang mengurangi kapasitas produksi. Risiko ini semakin tinggi, semakin besar keausan peralatan, semakin rendah reliabilitasnya dan banyak kesulitan dengan penggantian. Selain itu, karena risiko ini, kerugian dari pernikahan dalam biaya dapat meningkat.

Ada juga risiko kebutuhan untuk meningkatkan biaya upah tenaga kerja bagi karyawan, untuk tindakan keselamatan kerja, dan untuk tindakan lingkungan.

Juga perlu memperhitungkan risiko yang terkait dengan peningkatan harga alat dan aksesori.

Risiko spesifik adalah risiko yang timbul dari spesifikasi proyek ini. Misalnya, perusahaan yang mengonsumsi bahan baku atau bahan mentah pertanian harus memperhatikan risiko gagal panen.

Di perusahaan yang memproduksi barang-barang konsumsi, ada risiko perubahan tajam dalam preferensi konsumen di bawah pengaruh mode. Perusahaan yang memproduksi minyak dan bahan mudah terbakar lainnya memiliki risiko ledakan atau kebakaran yang meningkat.

Sebagai hasil dari analisis risiko kualitatif, daftar lengkap kemungkinan risiko dibuat, dan penyebab serta konsekuensinya dicatat.

Hasil analisis kualitatif dari rencana bisnis yang dipertimbangkan ditunjukkan pada tabel 5.1.

Analisis risiko kualitatif dari rencana bisnis untuk produksi tabel komputer Tabel 5.1

Pentingnya penilaian risiko ketika mengembangkan rencana bisnis

Bagian di mana risiko proyek yang diusulkan dinilai bukan merupakan bagian wajib dari masing-masing rencana bisnis. Rencana bisnis, yang disusun untuk usaha kecil atau operasi komersial dan industri skala kecil, paling sering membagi-bagikan dengan bagian ini.
Intinya di sini bukanlah bahwa pelaksanaan proyek semacam itu dipengaruhi oleh sejumlah kecil faktor risiko. Sebuah proyek kecil bergantung pada kondisi dan keadaan yang sama seperti yang besar, tetapi di antaranya mudah untuk mengisolasi determinan yang mudah dianalisis.
Analisis semacam itu tidak memerlukan penelitian skala besar dan pengembangan mendalam, sehingga biasanya dilakukan langsung oleh pemilik perusahaan atau direktur teknis.

Klasifikasi risiko

Risiko investasi adalah kemungkinan kehilangan atau tidak diterimanya laba dari dana yang diinvestasikan. Risiko investasi dapat diukur, tetapi, sebagai suatu peraturan, tidak sepenuhnya, karena ketidakmampuan untuk sepenuhnya memperhitungkan sifat dan indikator kuantitatif dari dampak semua faktor eksternal dan internal.
Risiko dibagi menjadi dua kategori utama:

  • Risiko sistematis.
  • Risiko tidak sistematis.

Risiko sistematis

Risiko sistematis adalah risiko yang tidak dapat dipengaruhi oleh manajemen proses oleh pelaksana proyek. Dalam hal ini, entitas yang manajemennya dapat mempengaruhi risiko-risiko ini mungkin tidak hadir atau berada di luar zona jangkauan apa pun dari manajer proyek.

  1. Politik. Yaitu, perubahan keadaan eksternal di bawah pengaruh peristiwa dan situasi politik. Tingkat dan sifat risiko tersebut dapat sangat bervariasi. Mulai dari mood pejabat lokal hingga, misalnya, kerusuhan penduduk.
  2. Ekologis dan alami. Ini termasuk risiko yang terkait dengan lingkungan dan kondisi alam daerah, yang terkait dengan kegiatan perusahaan. Rentang risiko tersebut juga sangat luas, dari perubahan iklim musiman hingga bencana alam. Tentu, manajemen risiko ini oleh manajemen juga tidak mungkin.
  3. Legal. Kelompok risiko ini ditentukan oleh kekhasan undang-undang atau perubahannya.
  4. Ekonomi adalah konsekuensi dari situasi dalam perekonomian. Ini termasuk kebijakan ekonomi negara, situasi di bursa atau pertukaran komoditas, kondisi pasar dan sejenisnya.

Penilaian risiko sistematis

Risiko sistematis tidak bergantung pada spesifikasi proyek tertentu, oleh karena itu, analisis dan penilaian mereka didasarkan pada analisis dan penilaian faktor eksternal.
Untuk risiko ekonomi, faktor eksternal tersebut akan menjadi situasi keseluruhan di pasar, atau lebih tepatnya, di segmen pasar yang terkait dengan produk, produksi yang difokuskan pada proyek.
Metode penilaian dan analisis mereka di negara kita belum diselesaikan, itulah sebabnya mengapa tidak ada algoritma penghitungan standar. Oleh karena itu, perlu menggunakan perkiraan ahli, yang mengurangi kualitas analisis.
Untuk meminimalkan faktor subjektif, seringkali perlu untuk memperluas jumlah ahli yang berpartisipasi dalam penilaian. Oleh karena itu, manajemen proyek jatuh ke tugas meringkas penilaian ahli dan memperoleh berdasarkan kesimpulan akhir mereka.

Risiko tidak sistematis

Risiko non-sistematis adalah risiko yang, dalam hal menghilangkan atau meminimalkannya, dapat dipengaruhi oleh manajemen proyek.
Daftar tipe utama mereka adalah sebagai berikut:

  1. Produksi. Kelompok ini termasuk risiko produksi yang dapat mempengaruhi kelayakan proyek. Ini mungkin risiko mengganggu operasi produksi yang direncanakan, risiko kegagalan peralatan, risiko kecelakaan dan sejenisnya.
  2. Pasar Ini termasuk risiko yang terkait dengan perubahan dalam kondisi pasar dan sejenisnya.
  3. Keuangan. Ini mungkin risiko kekurangan dana proyek, risiko tidak diterimanya laba yang diharapkan dan sejenisnya.

Itu penting! Harus diingat bahwa risiko keuangan dapat bersifat sistematis dan tidak sistematis. Tetapi perbedaan risiko keuangan sistematis adalah bahwa manajemen proyek atau produksi memiliki pengaruh terhadap mereka. Artinya, mungkin untuk mengelolanya.
Ketentuan ini berlaku untuk pasar, produksi dan jenis lainnya.

Representasi risiko dan manajemen mereka dalam rencana bisnis

Dalam menyusun rencana bisnis, bagian yang berisi deskripsi dan analisis risiko biasanya dibagi menjadi sub-bagian, yang masing-masing menyangkut kelompok risiko tertentu.
Jadi, ketika menyiapkan rencana bisnis, sebuah sub-bagian diperkenalkan di mana analisis risiko yang mungkin diberikan, baik sistematis dan non-sistematis, kemungkinan yang disajikan kepada penyusun agak tinggi.
Selain itu, analisis probabilitas dalam hal ini dibuat berdasarkan karakteristik regional, serta berdasarkan karakteristik segmen pasar yang sesuai.
Risiko yang dijelaskan dalam bagian rencana bisnis ini sering disebut sebagai risiko umum.
Subbagian kedua dari rencana bisnis mencakup analisis risiko berdasarkan karakteristik individu dari produksi atau organisasi dan proyek di mana mereka terlibat.
Risiko-risiko ini disebut individual. Subbagian di mana mereka dianalisis adalah salah satu bagian terpenting dari rencana bisnis.
Ini akan menjadi rasional untuk menempatkannya setelah bagian yang dikhususkan untuk perencanaan. Faktanya adalah bahwa dalam bagian ini analisis kritis dibuat dari semua aspek perencanaan yang ada dalam rencana bisnis.
Analisis ini adalah bahwa semua operasi dan kegiatan yang termasuk rencana bisnis dianggap konsisten dalam hal kerentanan mereka terhadap risiko.
Dengan analisis kualitatif risiko individu, adalah mungkin untuk mengisolasi secara akurat apa yang disebut risiko kunci. Artinya, risiko dengan tingkat probabilitas tertinggi.
Dalam subbagian berikutnya, rencana bisnis berisi perencanaan langkah-langkah pencegahan yang akan diambil untuk melokalisasi dan meminimalkan risiko utama.

Metode manajemen risiko individu

Subbagian dari rencana bisnis yang menjelaskan manajemen risiko individu termasuk daftar risiko ini dan untuk masing-masing menguraikan metode untuk mengatasi atau meminimalkannya.
Metode yang paling umum untuk mengelola risiko individu adalah sebagai berikut:

  1. Diversifikasi. Yang dimaksud dengan metode ini adalah memperluas basis material dan logistik dari proyek atau produksi untuk mengurangi kerentanannya terhadap risiko. Karena itu, ada banyak pilihan untuk diversifikasi.

Pertama-tama, manajemen diversifikasi meliputi:

  • Perluasan kegiatan;
  • Perluasan jangkauan;
  • Inklusi ke dalam orbit kegiatan sejumlah besar daerah;
  • Perluasan daftar pemasok bahan baku dan banyak lagi.
  • Optimalisasi kebijakan personil. Metode ini termasuk:
    • Pengembangan staf;
    • Peningkatan kepegawaian;
    • Meningkatkan kualitas organisasi kerja;
    • Keterlibatan spesialis dari samping dan sebagainya.
  • Kesimpulan

    Memprakirakan risiko dan mengembangkan metode untuk mengelolanya adalah cabang ilmu independen yang terletak di persimpangan matematika dan ekonomi. Oleh karena itu, ada banyak perusahaan khusus dan seluruh lembaga ilmiah yang mengkhususkan diri dalam bidang ini.
    Jika perlu, Anda selalu dapat memesan mereka penelitian yang relevan. Perusahaan besar juga sering membuat tim spesialis mereka sendiri, yang dirakit untuk proyek tertentu.
    Tetapi harus diingat bahwa skala penelitian risiko harus sepadan dengan skala proyek.
    Selain itu, perkiraan proyek dalam hal analisis dan penilaian risiko jarang beroperasi dengan nilai yang tepat, karena bisnis apa pun, terutama dalam kondisi domestik, sangat dinamis. Hal yang sama dapat dikatakan tentang keadaan di mana dia harus bertindak.
    Oleh karena itu, pengetahuan teoritis spesialis dalam peramalan dapat membawa hasil positif hanya ketika mereka terhubung dengan intuisi dan pengalaman praktis manajer dan pemilik perusahaan atau organisasi.

    Bagian # 6: Analisis Risiko

    Menambahkan ke bookmark: 0

    Ketika menyusun dan memperbarui proyek bisnis, bagian wajib dari proyek komersial adalah untuk menilai risiko dalam rencana bisnis. Bagian ini bertujuan untuk memprediksi terjadinya situasi negatif dalam pelaksanaan proyek dan bagaimana menghilangkannya, melokalisasi atau mencegah. Abaikan atau kurangnya perhatian untuk menilai hambatan yang mungkin untuk pelaksanaan rencana komersial dapat mengurangi kegagalan total proyek. Oleh karena itu, perencanaan risiko dan penyamarataannya harus diberikan perhatian yang cukup serius, bahkan melibatkan spesialis. Di beberapa perusahaan, divisi manajemen risiko khusus dibuat yang berpartisipasi dalam pengembangan rencana bisnis di semua tahap.

    Tingkat analisis risiko tergantung pada ukuran proyek. Untuk perusahaan besar dan proyek industri tertentu, algoritma matematika digunakan untuk kemungkinan terjadinya situasi negatif tertentu. Untuk yang lebih kecil, itu sudah cukup untuk melakukan penilaian risiko oleh para ahli di bidang perencanaan bisnis. Dalam hal apapun, kriteria untuk pemilihan kemungkinan komplikasi untuk pelaksanaan proyek apa pun secara konvensional dibagi menjadi umum dan individual. Risiko umum dijelaskan secara rinci oleh sains dan dijelaskan dalam banyak manual perencanaan bisnis.

    Deskripsi risiko dalam rencana bisnis - pendekatan umum

    Risiko umum penerapan rencana bisnis berlaku untuk semua proyek. Dampak mereka akan terjadi terlepas dari kehendak desainer atau pemain proyek. Risiko-risiko ini termasuk risiko terkontrol dan tidak terkendali.

    Kesulitan yang tidak terkendali (sistemik) terkait dengan kurangnya dampak pada penyebabnya dan ketidakmampuan untuk memperbaiki. Tugas perencana proyek komersial adalah untuk menyediakan dalam merencanakan kesulitan implementasi sistem dan cara-cara untuk melindungi atau mengurangi konsekuensi negatifnya. Risiko yang tidak terkontrol meliputi: politik, ekonomi, sosial lingkungan nasional atau global; force majeure dan bencana alam; bencana sosial dan alam; risiko mata uang, perubahan dalam aturan perpajakan, pengaturan mata uang atau perdagangan; perubahan legislatif yang bertujuan mengurangi kemampuan untuk melakukan proyek bisnis.

    Ketidakmampuan untuk mempengaruhi risiko yang tidak terkontrol membuat perencana mengambil tindakan untuk mengurangi konsekuensi negatif. Langkah-langkah ini termasuk: langkah-langkah finansial, ekonomi dan organisasi. Keuangan meliputi: asuransi, akumulasi dana, investasi atau pinjaman terkait. Metode ekonomi perlindungan terhadap risiko sistemik bertujuan untuk menciptakan kondisi untuk meningkatkan likuiditas barang atau jasa yang disediakan. Langkah-langkah organisasi terkait dengan perluasan geografi penjualan dan penempatan area produksi, mobilitas dalam bentuk organisasi dan hukum dalam melakukan bisnis.

    Risiko terkendali atau non-sistemik berkaitan dengan kesulitan dalam mengimplementasikan proyek bisnis, yang dipengaruhi oleh pelaksana proyek dan sepenuhnya atau sebagian dihilangkan. Ini termasuk produksi, keuangan, pasar dan personil.

    Peralatan teknis, keadaan peralatan, volume produk secara keseluruhan dan per unit waktu semua ini berkaitan dengan risiko operasional. Keuangan dimanifestasikan dalam kekurangan modal kerja, meningkatnya biaya, piutang. Potensi sumber daya manusia dari setiap proyek juga mempengaruhi keberhasilannya. Risiko personil harus dianggap masalah bundling oleh staf profesional, produktivitas tenaga kerja dan tindakan sosial untuk melindungi pekerja. Perubahan pasar untuk barang atau jasa tertentu, peningkatan teknologi dan ilmiah dalam kapasitas produksi atau kualitas barang mempengaruhi risiko pasar.

    Jumlah risiko umum pelaksanaan keputusan bisnis yang direncanakan cukup beragam. Penelitian ilmiah dalam hal ini memiliki kedalaman studi yang serius dan keragaman yang luas. Namun, lebih sepenuhnya potensi risiko dalam rencana bisnis dimanifestasikan dengan pendekatan individual.

    Analisis risiko dalam rencana bisnis - pendekatan individual

    Analisis risiko individu dalam rencana bisnis dibuat pada dokumen perencanaan bisnis tertentu (rencana, proyek). Analisis tersebut dilakukan setelah merencanakan bagian produksi dan pemasaran. Kapan pun memungkinkan, analisis risiko harus dilakukan terakhir tetapi tidak sedikit. Inti dari analisis harus terdiri dari tinjauan kritis terhadap semua kegiatan dan metode yang direncanakan sebelumnya untuk menghilangkan risiko yang teridentifikasi.

    Sebagai template untuk mengidentifikasi risiko individu, aturan untuk mengidentifikasi risiko umum digunakan. Dengan melihat risiko yang dijelaskan oleh sains, sebagaimana diterapkan pada proyek individu, seseorang dapat menyebutkan momen-momen berbahaya dari kehilangan modal atau jatuhnya sebuah perusahaan.

    Berbeda dengan pendekatan umum dalam mengidentifikasi risiko perencanaan bisnis, seorang individu memiliki sifat yang dinamis. Dalam proses melakukan tindakan yang direncanakan, situasi nyata menghadirkan isu-isu baru dan kesulitan yang tak terduga. Oleh karena itu, perencanaan individu untuk akuntansi risiko dan meratakannya adalah salah satu sumber utama untuk merevisi berbagai elemen rencana bisnis.

    Perhitungan individu risiko dalam rencana bisnis harus mencakup tidak hanya deskripsi situasi negatif, tetapi juga cara untuk mengatasinya. Hal ini diakui bahwa metode manajemen risiko umum termasuk diversifikasi (perluasan jangkauan, jenis usaha, bidang distribusi, sumber bahan baku, dll), rotasi personil (pemilihan spesialis, organisasi kursus pelatihan lanjutan, perubahan karyawan), jalan lain untuk jasa audit keuangan, dan sebagainya.

    Hal yang paling penting dalam rencana bisnis adalah dinamisme dan kecepatan perubahannya. Sifat statis dari setiap perencanaan bisnis dalam ekonomi pasar, terus berubah di bawah pengaruh berbagai faktor, dapat merusak apapun, bahkan proyek yang paling menguntungkan sekalipun.

    Risiko dalam perencanaan bisnis

    Karena saya terlibat dalam "desain investasi" atau "perencanaan bisnis" (kepada siapa nama yang lebih disukai), saya, baru-baru ini, telah diminta untuk "menghitung risiko" untuk proyek bisnis tertentu. Dalam hubungan ini, saya memberi tahu klien saya bahwa ini adalah tugas yang agak tidak tahu terima kasih, sehingga mereka tidak terlalu peduli tentang itu...

    Setelah penjelasan singkat tentang posisi saya tentang masalah ini, beberapa orang memahami saya. Beberapa, sebaliknya, jatuh ke dalam "disonansi kognitif" dari mana mereka, pada menit-menit pertama, sulit untuk kembali ke kehidupan sehari-hari, realitas sehari-hari.

    Jadi, sedikit tentang risiko... Sastra tentang masalah ini, bukan itu tidak ada. Tetapi semua literatur ini adalah "air dengan air." Baca di sana, sesuatu yang berharga dan kurang lebih waras, tidak mungkin berhasil. Bagi saya, yang terbaik yang pernah saya baca adalah Sergey Koshechkin, "Konsep risiko proyek investasi." Ya, ada satu lagi yang bagus dan, meskipun edisi 2001, sebuah buku yang menarik "Analisis risiko dari proyek investasi" oleh penerbit UNITI (diedit oleh M. V. Gracheva), meskipun di beberapa tempat juga ada kesalahan ketik, yang dapat menyesatkan bagi pembaca yang sederhana...

    Namun, risiko entah bagaimana mencoba "mengklasifikasi", "menyistematisasi", dll. Nah, untuk berpura-pura bahwa di satu sisi, risiko masih ada, tetapi di sisi lain, bahwa kita, tidak melampiaskan perut kita, berjuang bersama mereka, kita berjuang dan akan bertempur. Terlepas dari segalanya!

    Di sini, salah satu opsi adalah bagaimana risiko dijelaskan, atau lebih tepatnya “kemunculannya”:

    Risiko proyek investasi muncul karena alasan berikut:

    Ketik Pemeriksaan Risiko

    Analisis SWOT proyek

    Analisis ketidakpastian dan asumsi untuk rencana proyek

    Ada jenis-jenis risiko proyek investasi berikut sesuai dengan tahap proyek di mana mereka muncul (risiko tipikal).

    Risiko melebihi estimasi biaya proyek

    Risiko menunda objek

    Risiko kualitas kerja yang buruk

    2. Pada fase produksi:

    Menyediakan bahan baku dan energi

    b) risiko komersial (risiko penerapan produk proyek);

    Risiko tingkat suku bunga

    Risiko mentransfer pendapatan ke luar negeri

    Risiko konversi mata uang

    3. Selama fase penutupan fasilitas:

    Risiko pembiayaan dan refinancing

    Risiko pembiayaan dan refinancing kegiatan penutupan proyek

    Risiko tanggung jawab perdata (lingkungan dan lainnya)

    4. Selama siklus proyek:

    5. Risiko yang mencakup semua tahapan proyek (risiko umum):

    Keterbelakangan tentang undang-undang sipil dan perusahaan

    Standar pelaporan pengungkapan

    Risiko terkait dengan pasar sekuritas

    Kepemimpinan dan Sistem Tata Kelola Perusahaan

    Analisis kekuatan dan kelemahan proyek dilakukan serupa dengan analisis SWOT perusahaan. Kekhasan terletak pada fakta bahwa untuk proyek ada dua lingkungan eksternal - lingkungan langsung dari proyek (ini adalah lingkungan internal perusahaan) dan lingkungan lebih lanjut dari proyek (ini adalah lingkungan eksternal perusahaan).

    Waralaba dan Pemasok

    Baca? Nah, apakah bacaan itu membantu Anda dalam bisnis yang dirancang sesuai keinginan Anda? Ya, ya... Pertanyaannya agak retoris! Tidak, risiko dapat dilihat dengan cara yang berbeda. Jadi misalnya:

    1 risiko (negara) berdaulat. Adalah risiko yang terkait dengan situasi keuangan seluruh negeri, di mana mayoritas pelaku ekonomi, termasuk pemerintah, menolak untuk memenuhi kewajiban utang eksternal. Penyebab utama risiko biasanya disebut kemungkinan perang, bencana, resesi ekonomi global, kebijakan negara yang tidak efektif di bidang makroekonomi, dll.

    2 risiko politik. Kadang-kadang dianggap sebagai sinonim untuk risiko negara, tetapi lebih sering digunakan untuk menandai hubungan keuangan antara agen ekonomi dan pemerintah negara-negara dengan struktur politik yang sangat berbeda atau situasi politik yang tidak stabil, di mana kemungkinan revolusi, perang sipil, nasionalisasi modal swasta, dll, tidak dikecualikan.

    3 risiko produksi, sebagian besar karena karakteristik sektoral dari bisnis, yaitu struktur aset di mana pemilik memutuskan untuk menginvestasikan modalnya.

    4 risiko keuangan karena struktur sumber dana. Dalam hal ini, kita tidak berbicara tentang keberisikoan memilih untuk menginvestasikan modal dalam aset tertentu, tetapi tentang keberisikoan kebijakan mengenai kelayakan menarik sumber-sumber pembiayaan tertentu untuk kegiatan perusahaan. Inti dari risiko keuangan dan signifikansinya dengan demikian ditentukan oleh struktur sumber pembiayaan jangka panjang - semakin tinggi bagian modal pinjaman, semakin tinggi tingkat risiko keuangan.

    5 risiko mengurangi daya beli mata uang. Jenis risiko ini melekat dalam aktivitas kewirausahaan secara keseluruhan, dan artinya adalah bahwa inflasi dapat menyebabkan penurunan dalam aktivitas bisnis, laba, profitabilitas, dll.

    6% risiko bunga mewakili risiko kerugian karena perubahan suku bunga. Jenis risiko ini harus diperhitungkan baik oleh investor dan entitas bisnis.

    7 sistematis, atau pasar, risiko. Mewakili risiko (karakteristik semua efek) yang tidak dapat dihilangkan melalui diversifikasi.

    8 risiko spesifik, atau non-sistematis. Ini memiliki interpretasi yang sempit dan ditugaskan untuk transaksi dengan aset keuangan. Spesifik adalah risiko keamanan yang tidak terkait dengan perubahan dalam portofolio pasar, dan karena itu dapat dihilangkan dengan menggabungkan tulisan ini dengan sekuritas lain dalam portofolio yang terdiversifikasi dengan baik.

    9 risiko proyek terkait langsung dengan perencanaan bisnis. Perusahaan mana pun dipaksa untuk satu tingkat atau lainnya untuk terlibat dalam kegiatan investasi.

    10 risiko mata uang. Setiap entitas yang memiliki aset atau liabilitas keuangan dalam mata uang asing menghadapi risiko mata uang, yang berarti kemungkinan kerugian sebagai akibat dari perubahan nilai tukar (exchange).

    12 risiko aktuaria yang ditanggung oleh perusahaan asuransi sebagai ganti pembayaran premi. Aktuaria adalah perhitungan dalam asuransi, yang dipahami sebagai sistem tindakan untuk menciptakan dana moneter (asuransi) dari kontribusi anggotanya, dari mana dana dikompensasi untuk kerusakan yang disebabkan oleh bencana alam dan kecelakaan, serta jumlah lain karena terjadinya peristiwa tertentu.

    Man-Organizer

    Analisis risiko dalam rencana bisnis

    Analisis risiko dalam rencana bisnis

    Definisi dasar

    Rencana bisnis adalah dokumen yang menggambarkan strategi pengembangan perusahaan, sumber daya internalnya, dan lingkungan pasar eksternal. Tugas dari rencana bisnis adalah untuk menyediakan kasus bisnis untuk kegiatan perusahaan, dengan benar memprediksi arus kas, laba, profitabilitas dan sejumlah indikator lainnya. Rencana bisnis menggambarkan tahapan pengembangan perusahaan, menganalisis pesaing dan prospek pengembangannya.

    Tabel ini secara singkat menggambarkan bagian-bagian utama dari rencana bisnis dan isinya. Bergantung pada industri dan tujuan bisnis, rencana bisnis dapat mengandung bagian lain.

    Risiko kewirausahaan adalah risiko bahwa perusahaan tidak akan mencapai hasil yang direncanakan. Dengan demikian, dana yang diinvestasikan, sumber daya, waktu dan upaya akan hilang. Risiko juga dipahami sebagai bahaya munculnya kerusakan ekonomi dalam proses melakukan bisnis. Analisis risiko bisnis merupakan elemen penting dari rencana bisnis, tanpa itu, dokumen kehilangan maknanya. Ini adalah definisi dan pencegahan risiko yang memberikan bobot rencana bisnis di mata pengusaha dan investor.

    Analisis risiko dalam rencana bisnis

    Klasifikasi Risiko Bisnis

    Gambaran umum risiko bisnis disajikan dalam tabel.

    Bencana alam Gempa bumi, angin topan, tsunami, dll.

    Risiko mata uang Fluktuasi nilai tukar, perubahan dalam prinsip pengaturan mata uang.

    Perubahan dalam perpajakan Peningkatan beban pajak.

    Perubahan dalam legislasi Inisiatif legislatif yang berdampak negatif terhadap lingkungan bisnis.

    Risiko yang tidak terkontrol tidak dapat dikelola oleh perusahaan itu sendiri, dan perusahaan dapat mempengaruhi risiko yang dikendalikan. Suatu rencana bisnis harus menyediakan pencegahan untuk semua jenis risiko bisnis.

    Rencana bisnis harus menyediakan pencegahan untuk semua jenis risiko bisnis.

    Pencegahan risiko dalam rencana bisnis

    Bagian tentang risiko, sebagai suatu peraturan, berjalan setelah deskripsi produksi perusahaan, keuangan, personil dan strategi pemasaran. Tujuan dari bagian ini adalah untuk meringkas analisis kritis dari rencana bisnis, untuk merevisi sejumlah poin dalam hal mendeskripsikan dan mencegah risiko, dan untuk mengeluarkan rekomendasi spesifik tentang cara mencegah dan meminimalkan risiko bisnis.

    Tergantung pada jenis risiko bisnis dalam rencana bisnis, metode pencegahan berikut digunakan.

    Risiko yang tidak terkontrol

    Meskipun perusahaan tidak dapat mempengaruhi terjadinya risiko ini, rencana bisnis harus menyediakan cara untuk meminimalkan konsekuensinya. Ada metode keuangan dan organisasi untuk pencegahan risiko yang tidak terkendali.

    Keuangan meliputi:

    • asuransi properti;
    • penciptaan cadangan kas;
    • investasi terkait.

    Langkah-langkah organisasi meliputi:

    • pengembangan infrastruktur TI dan pembuatan salinan cadangan dari semua data penting, sehingga jika terjadi bencana tidak kehilangan informasi komersial;
    • memperluas geografi kehadiran perusahaan dan diversifikasi wilayah penjualan;
    • pencegahan material dan teknis dari efek bencana alam.

    Juga, pencegahan risiko yang tidak terkendali termasuk meningkatkan likuiditas produk dan nilainya di mata konsumen, yang memungkinkan kita untuk mempertahankan permintaan bahkan dalam menghadapi perubahan dalam situasi ekonomi makro.

    Resiko terkendali

    Dampak dari jenis risiko ini dapat dihapus sama sekali, atau dikurangi ke tingkat yang tidak signifikan. Dalam banyak hal, manajemen risiko terkendali yang kompeten itulah yang menjadi keunggulan kompetitif sejumlah perusahaan. Pertimbangkan cara untuk mencegah dan menghilangkan risiko ini.

    Risiko produksi

    1. Kontrol atas material dan peralatan teknis, manajemen yang kompeten dari depresiasi dan penggantian peralatan yang sudah ketinggalan jaman.
    2. Kontrol poin-poin penting dari proses, optimalisasi rantai produksi.
    3. Kontrol kualitas produk di semua tahapan produksi.

    Risiko keuangan

    1. Memantau stabilitas keuangan perusahaan, mengelola bagian dari dana pinjaman dalam total pendanaan.
    2. Diversifikasi sumber pendanaan.
    3. Pengelolaan piutang yang kompeten.
    4. Analisis dan perkiraan arus kas perusahaan.
    5. Menarik auditor keuangan.

    Risiko SDM

    1. Membangun kebijakan SDM yang benar dari perusahaan yang bertujuan untuk menarik, mempertahankan dan mengembangkan spesialis terbaik.
    2. Pemantauan dan kepatuhan terhadap undang-undang tenaga kerja.
    3. Sosialisasi staf tepat waktu dengan teknik keamanan dan fitur dari proses.
    4. Organisasi pelatihan dan pengembangan staf.
    5. Rotasi staf.

    Risiko pasar

    1. Analisis jangka pendek dan jangka panjang dari pasar, industri dan pesaing.
    2. Respon cepat terhadap munculnya teknologi baru, perubahan preferensi konsumen dan masuk ke pasar pemain baru.
    3. Pemantauan peraturan perundangan dan peraturan negara.
    4. Diversifikasi perusahaan oleh industri dan geografi.
    5. Perluasan jangkauan.

    Risiko operasional

    1. Keselarasan menyeluruh dari proses bisnis di semua tahap.
    2. Otomatisasi maksimum dari proses bisnis.
    3. Kontrol dokumentasi, instruksi dan peraturan internal.
    4. Pelatihan dan pemantauan yang terus-menerus dari para spesialis utama.

    Otomatisasi Proses Bisnis

    Ketika menganalisis rencana bisnis tertentu, seseorang harus selangkah demi selangkah melalui semua risiko yang diketahui dan menerapkannya pada kasus bisnis yang sedang dipertimbangkan. Anda harus menganalisis dampak dari setiap risiko pada aktivitas perusahaan, peringkat risiko berdasarkan tingkat bahaya dan menjelaskan dalam langkah-langkah rencana bisnis untuk menghilangkan atau meminimalkan dampak dari setiap risiko.

    Penting untuk memahami bahwa rencana bisnis bukanlah statis, tetapi dokumen yang dinamis. Analisis risiko bukanlah peristiwa satu kali, karena lingkungan pasar terus berubah. Risiko harus dianalisis dan diratakan pada setiap tahap perusahaan.

    Risiko harus dianalisis dan diratakan pada setiap tahap aktivitas perusahaan.

    Suka artikel ini? Simpan untuk tidak kalah!

    Bagian "Risiko" - bagaimana menghitung risiko dalam rencana bisnis, contoh desain bagian, analisis dan penilaian ancaman proyek, salah perhitungan dan deskripsi

    Setelah dengan hati-hati menyusun semua rincian proyek bisnis masa depan dan telah menyusun bagian produksi, organisasi, pemasaran dan keuangan dari rencana bisnis, Anda tidak boleh bersukacita sebelumnya jika Anda berhasil mendapatkan indikator kinerja yang menunjukkan daya tarik investasi. Tidak seorang pun pemilik modal akan berinvestasi dalam proyek yang, ketika dikembangkan, tidak menganalisis faktor lingkungan eksternal dan internal perusahaan yang dapat berubah karena keadaan dan mempengaruhi operasinya. Faktor-faktor tersebut dan kondisi-kondisi untuk kejadian mereka merupakan risiko - ancaman potensial untuk mengacaukan rencana, yang harus dipertimbangkan dan diratakan di bagian yang tepat.

    Bagaimana melakukan analisis risiko

    Bagian yang bertujuan untuk mengidentifikasi risiko biasanya dikembangkan terakhir dalam rencana bisnis dan tidak selalu dengan tingkat rincian yang cukup. Risiko dalam rencana standar untuk proyek yang membutuhkan investasi terdaftar, seringkali tanpa mengacu pada kondisi spesifik perusahaan. Sikap seperti itu tidak profesional dan merugikan, baik untuk perencanaan bisnis dan karena demonstrasi kepailitannya sendiri kepada investor, yang menyimpulkan bahwa dia tidak dapat meramalkan kesulitan dan menghindarinya.

    Ancaman global terhadap proyek

    Setiap rencana bisnis baru, terlepas dari isi proyek, terkena ancaman lingkungan eksternal, terlepas dari keinginan dan kemampuan pengusaha, termasuk:

    • deklarasi perang di wilayah negara atau wilayah manajemen;
    • banjir atau gempa bumi di lokasi perusahaan;
    • ketegangan sosial, kerusuhan, putsches, pemberontakan, revolusi, dll.;
    • perubahan dalam legislasi dan / atau perpajakan;
    • devaluasi mata uang nasional, dll.

    Ini akan cukup untuk memasukkan daftar risiko ini dalam rencana pada tahap identifikasi mereka, perlu untuk menyadari kemungkinan penerapannya dan untuk mengembangkan langkah-langkah kompensasi selanjutnya.

    Algoritma untuk mengidentifikasi risiko individu

    Bahkan, tidak terlalu sulit untuk menganalisa potensi risiko, untuk ini Anda perlu melakukan penilaian yang konsisten terhadap semua indikator yang diterima dan dihitung ketika mengembangkan bagian dari rencana bisnis. Algoritma aksi untuk ini harus sebagai berikut:

    1. Setiap pernyataan yang dibuat mengenai manfaat produk atau layanan dianggap, dan diasumsikan bahwa pesaing akan dapat mempertentangkan produk dengan karakteristik yang sebanding. Dalam hal ini, keunggulan kompetitif diratakan, yang berarti bahwa asumsi yang dibuat sehubungan dengan pasar penjualan potensial tunduk pada penyesuaian ke bawah.

    2. Dalam mengembangkan bagian produksi dari rencana, berbagai parameter dipertimbangkan, yang masing-masing dapat berubah di bawah pengaruh faktor eksternal atau internal, khususnya:

    • biaya bahan baku, suku cadang dan komponen yang dijanjikan dapat meningkat tajam, karena inflasi;
    • untuk area real estat komersial yang disewa atau diperoleh selalu ada risiko kebakaran atau banjir;
    • Skema logistik yang diusulkan mungkin terganggu karena kerusakan kendaraan dan / atau gangguan dalam transportasi kereta api, jalan dan air, dan hasilnya adalah waktu henti peralatan dalam produksi;
    • membeli peralatan bekas, untuk menghemat uang selama promosi, dapat gagal dan tidak dapat diperbaiki, yang berarti ada risiko gangguan program produksi dan kebutuhan
    • suntikan tambahan dalam perolehan mesin dan unit baru;
    • Stok, termasuk produk jadi, bisa dijarah atau rusak karena membasahi atau merusak hewan pengerat.

    3. Bagian organisasi dari rencana bisnis yang dikembangkan memberikan pilihan bentuk perpajakan dengan tingkat bunga tetap, sementara risiko peningkatannya tidak dikecualikan, dan karena itu garis pengeluaran anggaran akan meningkat. Tabel staf diusulkan ketika memperhitungkan kebutuhan akan personel mungkin tidak cukup untuk kebutuhan produksi nyata, karena rutinitas, penyakit dan faktor lainnya, yang berarti ada risiko peningkatan biaya untuk penggajian proyek.

    4. Bagian pemasaran proyek yang diusulkan didasarkan pada analisis pasar, penilaian yang dapat dibuat terlalu optimis atau keadaan berubah seiring waktu, sebagai akibatnya akan ada risiko mengurangi kapasitas ceruk konsumen dan / atau mengurangi nilai pasar ekuilibrium produk.

    5. Bagian keuangan, yang mencakup akuntansi semua pendapatan dan pengeluaran ketika menyusun anggaran proyek, beresiko tidak konsisten jika angka penjualan dan harga berubah secara signifikan. Net present value (NPV) yang dihitung untuk proyek, berdasarkan pada investor mana yang mengevaluasi kelayakan investasi uang, akan berubah secara signifikan menjadi buruk jika Bank Sentral mengoreksi suku bunga utama dan tingkat refinancing, seperti pada bulan Desember 2018. Dalam skenario serupa, tetapi tidak dipertimbangkan, ada risiko gagal bayar atas pinjaman dan kebangkrutan, karena kebangkrutan rencana bisnis.

    Pendaftaran hasil

    Setelah mengambil algoritma ini sebagai dasar dan setelah membaca rencana bisnis dari awal, setiap digit dan pernyataan harus dipertanyakan. Jika ada kemungkinan bahwa rencana tersebut tidak akan dieksekusi karena keadaan tertentu, maka itu harus dimasukkan dalam daftar risiko. Setelah melakukan analisis proyek dengan cara yang sama, Anda harus mendapatkan yang pertama, yang tercermin dalam bagian "Risiko" - daftar ancaman potensial yang lengkap dan terperinci.

    Penilaian risiko numerik dalam rencana bisnis

    Setiap risiko yang teridentifikasi harus diberkahi dengan potensi bahaya, yang terdiri dari kemungkinan suatu peristiwa yang terjadi, kemungkinan yang diungkapkan oleh analisis. Probabilitas adalah nilai matematika dan didefinisikan sebagai jumlah kasus dari sampel peristiwa tertentu, yang, untuk memperhitungkan risiko potensial untuk tujuan rencana bisnis, akan menjadi jumlah kasus per tahun, khususnya:

    1. Untuk peristiwa satu kali, seperti devaluasi atau banjir, probabilitas didefinisikan sebagai rasio 1 terhadap lamanya periode di antara mereka dalam beberapa tahun. Artinya, jika banjir terjadi setiap tahun, maka probabilitas suatu peristiwa adalah 100%, dan jika 1 kali dalam 50 tahun, maka 2%.
    2. Untuk kejadian yang relatif sering, seperti kebakaran di gudang atau perampokan toko, perhitungan probabilitas terdiri dalam menetapkan jumlah insiden ke jumlah objek. Artinya, dengan 10 perampokan toko peralatan rumah tangga per tahun dan jumlah total mereka di kota adalah 10, kemungkinan akan menjadi 100%, dan dengan 1 perampokan dan 20 poin penjualan - 0,5%.

    Metode perhitungan ini sangat disederhanakan dan dapat menyebabkan penolakan matematikawan yang mempelajari teori probabilitas, namun, dengan mempertimbangkan ancaman terhadap bisnis sebagai bagian dari pengembangan independen dari rencana bisnis, itu akan cukup.

    Bagaimana cara menghitung risikonya

    Tentunya, perhitungan risiko global tidak akan menimbulkan kesulitan, karena informasi semacam itu tersedia secara gratis di Internet dan dapat diidentifikasi oleh permintaan yang sesuai di mesin pencari.

    Adalah lebih sulit untuk menghitung risiko individu, karena ini akan memerlukan informasi spesifik, misalnya, jumlah kebakaran di gudang tempat, yang dapat ditemukan di departemen teritorial Kementerian Situasi Darurat atau jumlah perampokan gerai, ditetapkan oleh lembaga penegak hukum. Akses ke informasi semacam itu akan membutuhkan permintaan formal untuk layanan pers layanan terkait, tetapi pada akhirnya hasilnya akan tercapai. Tidak selalu informasi yang diperlukan dapat disediakan, karena rahasia negara atau untuk alasan lain yang sah, dalam kasus seperti itu harus diasumsikan bahwa risikonya sangat kecil dan tidak dapat dianalisis.

    Dengan menerapkan algoritme yang disederhanakan untuk data yang diperoleh, daftar ancaman proyek di bagian rencana yang dikembangkan dapat dilengkapi dengan kemungkinan penerapannya.

    Langkah-langkah kompensasi

    Setiap risiko, probabilitas yang, menurut analisis yang dilakukan, akan melebihi 3-5%, harus dikompensasi ketika muncul atau diperingatkan, dengan menerapkan langkah-langkah organisasi atau teknis tertentu. Saat membuat rencana, Anda harus menentukan:

    • bagaimana masalah akan diselesaikan dengan mengorbankan sumber daya yang tersedia jika suatu peristiwa terjadi;
    • tindakan apa yang diambil sebelumnya dalam hal peralatan produksi atau organisasi;
    • bagaimana rencana awal disesuaikan menurut hasil analisis risiko dan bagian mana yang melakukan penyempurnaan perhitungan.

    Untuk setiap potensi ancaman yang diterima sebagai signifikan karena probabilitas tinggi dari acara tersebut, rencana bisnis harus mengandung ukuran tertentu dari kompensasi atau pencegahan, termasuk:

    1. Merencanakan kegiatan yang bersifat duplikat dan meletakkan garis tambahan biaya untuk ini.
    2. Pengembangan beberapa solusi alternatif (setidaknya tiga), dengan perhitungan biaya penerapan masing-masing dari mereka dan pengaturan preferensi dari lebih ke kurang menguntungkan.
    3. Asuransi risiko, untuk mencegah terjadinya yang sulit, dengan pengadopsian tindakan kompensasi secara bersamaan, misalnya, desain kebijakan terhadap perampokan gudang, secara paralel dengan pemasangan sistem alarm dan organisasi perlindungan sepanjang waktu.
    4. Kompensasi ancaman profitabilitas rendah, sementara mengurangi konsumsi dan harga pasar jatuh, karena nilai yang diremehkan ketika menghitung titik impas, yaitu, semua nilai harus ditentukan berdasarkan perkiraan pesimis.
    5. Risiko keuangan harus dikompensasikan dengan kelebihan volume penjualan atas nilai khas untuk titik impas, yang dicapai oleh penyesuaian dinamis dari kebijakan pemasaran.
    6. Risiko investasi yang timbul dari kekurangan dana, karena depresiasi instrumen keuangan, dapat diratakan dengan menarik berbagai aset.
    7. Ancaman terhadap penurunan kapasitas pasar dan permintaan konsumen dikompensasikan dengan secara aktif memantau lingkungan pemasaran dan membuat keputusan tepat waktu untuk memperluas jangkauan produk atau memodifikasi produk.

    Hasil pengembangan bagian rencana bisnis "Risiko" harus berupa tabel yang disajikan dalam ringkasan dan akan mencakup:

    • nama ancaman terhadap proyek;
    • kemungkinan terjadinya risiko;
    • potensi kerusakan dalam skenario terburuk;
    • langkah-langkah kompensasi dan biaya yang diperlukan.

    7 Analisis risiko dari rencana bisnis

    Bagian terakhir dari setiap rencana bisnis adalah identifikasi dan analisis risiko yang mungkin timbul selama pelaksanaan proyek.

    Risiko dapat dibagi menjadi empat jenis utama: keuangan, komersial, industri dan spesifik.

    Dalam proses analisis kualitatif, perlu untuk mengidentifikasi dan menjelaskan kemungkinan risiko yang melekat dalam proyek yang dikembangkan. Selain itu, perlu untuk menetapkan indikator apa yang secara langsung akan mempengaruhi risiko ini dan sejauh mana indikator ini dapat memburuk.

    Isi dari rencana bisnis adalah untuk mengatur perusahaan untuk penyediaan layanan wisata.

    Kemungkinan sumber risiko di perusahaan:

    - informasi yang tidak mencukupi tentang permintaan untuk produk / layanan ini;

    - analisis pasar yang tidak memadai;

    - menurunkan permintaan untuk produk / layanan ini.

    Hasil analisis rencana bisnis yang dipertimbangkan untuk penyediaan jasa perjalanan oleh Coral Rest Company ditunjukkan pada Tabel 5.

    Tabel 5 - Analisis risiko dari rencana bisnis untuk penyediaan layanan perjalanan oleh perusahaan "Coral Rest"

    1. Informasi yang tidak mencukupi tentang permintaan untuk produk / layanan ini

    Kurangnya kesadaran tentang layanan serupa yang disediakan oleh perusahaan pesaing

    Kerusakan kualitas layanan wisata yang disediakan, hilangnya pelanggan

    2. Analisis pasar yang tidak memadai

    Kurangnya kesadaran akan situasi di pasar pariwisata

    Kerusakan kualitas layanan wisata yang disediakan, hilangnya pelanggan

    3. meremehkan pesaing

    Kesalahan dalam analisis segmentasi pasar, kesadaran yang buruk tentang tindakan perusahaan pesaing

    Kehilangan ceruknya di pasar. Kehilangan pelanggan.

    4. permintaan menurun

    Analisis pesaing yang buruk, pasar secara keseluruhan,

    kurangnya informasi tentang situasi pasar.

    Turun dalam produksi.

    Mengurangi laba perusahaan.

    Selama pelaksanaan proyek ini, situasi dapat muncul yang terjadi pada perubahan dalam bisnis dan aktivitas keuangan perusahaan. Di antara kemungkinan risiko dampak yang paling signifikan mungkin:

    pengetatan sistem pajak yang tidak terduga, yang akan menyebabkan penurunan yang kuat dalam laba bersih perusahaan;

    penurunan permintaan yang tak terduga, yang juga menyebabkan penurunan laba.

    Penting untuk dicatat bahwa ketika membuat biro perjalanan LLC Coral Holiday, seperti bisnis apa pun, ada risiko berinvestasi - sangat mungkin bahwa tanpa dukungan yang kompeten, bisnis tidak akan mencukupi diri sendiri. Alasan utama untuk ini mungkin adalah hilangnya basis pelanggan bersama dengan keberangkatan manajer. Untuk mencegah personil pergi ke perusahaan pesaing, direncanakan untuk melakukan kebijakan personel yang kompeten.

    Shinkevich I.A. Rencana bisnis di sarjana manajemen. Buku teks, Moskow 2002.- hal.8-10

    2. Goremykin V.A. Rencana bisnis: Metodologi pengembangan. 25 sampel nyata dari rencana bisnis. - 2nd ed. - M: "Os-89", 2003.– 66-67 hal.

    1 Shinkevich I.A. Rencana bisnis di sarjana manajemen. Buku teks, Moskow 2002.- hal.8-10

    3 Shinkevich I.A. Rencana bisnis di sarjana manajemen. Buku teks, Moskow 2002.-hal.41-42.

    Penilaian risiko proyek dalam rencana bisnis

    Apakah Anda tahu perumpamaan alkitabiah yang terkenal tentang bagaimana membangun rumah?

    Satu orang membangun rumah di pasir, dan pilihannya dibenarkan. Dia menghitung bahwa akan lebih mudah untuk membawa material. Pemandangan pantai, matahari terbit di ufuk laut yang tak berujung, lembah yang indah - itu adalah tempat yang lebih menarik untuk ditinggali daripada bukit dan batu di mana rumah kawannya dibangun.

    Tapi dia tidak memperhitungkan satu hal penting...

    Ketika Anda membangun bisnis Anda, Anda merencanakan untuk bertahun-tahun yang akan datang. Bisnis Anda tumbuh dan berkembang, membawa Anda pendapatan dari tahun ke tahun.

    Apakah Anda tidak memikirkan semua kemungkinan poin negatif? Anda tidak ingin bisnis Anda runtuh dalam sekejap mata?

    Penilaian risiko merupakan bagian penting dari setiap proyek investasi dan rencana bisnis.

    Ini tidak hanya mengidentifikasi risiko yang mungkin, tetapi juga memberikan metode untuk mengurangi baik kemungkinan terjadinya dan meminimalkan konsekuensi negatif dari dampaknya.

    Semakin banyak uang yang akan Anda investasikan dalam sebuah proyek, diperlukan analisis risiko yang lebih menyeluruh. Jika proyek Anda tidak begitu muluk menghabiskan uang untuk melakukan analisis yang lengkap dan paling akurat, maka Anda dapat melakukannya dengan cara sederhana dengan penilaian ahli ketika menilai risiko proyek.

    Karena risikonya berbeda dan dalam setiap kasus berbeda, perlu dilakukan hal berikut:

    1) Identifikasi daftar risiko lengkap.

    Jika Anda akan bertani dan bercocok tanam, maka lihatlah statistiknya. Seberapa sering kekeringan terjadi di daerah Anda, dan apakah mereka pernah sama sekali? Berapa hasil rata-rata untuk tanaman yang akan Anda tanam? Apa yang dapat mempengaruhi pengurangan hasil?

    Ini hanya contoh dan jauh dari daftar lengkap pertanyaan yang perlu Anda tanyakan pada diri sendiri dan mencari jawaban.

    2) Menentukan kemungkinan terjadinya risiko dalam persen.

    Kekeringan terjadi setiap tiga tahun di daerah Anda. Probabilitas penurunan atau kehilangan panen dari kurangnya hujan di musim semi dan musim panas dapat diperkirakan 25-30%.

    Evaluasi prediktif dari spesialis - ahli agronomi, ahli teknologi, dan spesialis lain dalam pemeliharaan dan perbaikan peralatan akan membantu Anda.

    3) Kerusakan apa yang dapat Anda derita dari terjadinya risiko ini dalam bentuk tunai dan barang?

    4) Taruh semua risiko yang mungkin pada kemungkinan terjadinya dan kerusakan dalam satu daftar atau tabel.

    5) Jika probabilitas terjadinya risiko kurang dari ambang tertentu, misalnya, 3 atau 5%, maka mereka dapat diabaikan dan dihapus.

    Untuk mengidentifikasi dengan jelas semua risiko yang mungkin dari proyek, mereka diklasifikasikan dan dibagi menjadi tiga kategori:

    Ini adalah risiko yang timbul dalam aktivitas komersial perusahaan dan terkait dengan lingkungan eksternal, atau bergantung pada lingkungan eksternal, faktor eksternal:

    • kemungkinan penurunan permintaan untuk produk karena berbagai alasan (lemahnya pekerjaan pemasaran dan layanan penjualan), yang mengarah pada penurunan pendapatan penjualan • tindakan tidak adil dari perusahaan mitra • perubahan dalam biaya bahan, komponen, bahan baku; • kejenuhan lingkungan yang kompetitif, peningkatan jumlah pesaing • pertumbuhan tarif dan harga sewa, utilitas, layanan transportasi.

    Risiko keuangan dapat sebagian dikaitkan dengan risiko komersial, tetapi kekhasan mereka adalah bahwa mereka mempengaruhi area keuangan perusahaan:

    • risiko tidak membayar oleh pihak lawan untuk produk yang dikirim; • risiko yang terkait dengan pilihan investor dan sumber pembiayaan.

    Alasan untuk risiko tersebut adalah karyawan perusahaan itu sendiri, kurangnya profesionalisme, tindakan kriminal atau faktor lain yang mempengaruhi pekerjaan perusahaan: • ketidakpuasan karyawan dengan jadwal kerja, upah, kebijakan perusahaan dapat dinyatakan sebagai sabotase, pemogokan, • pelanggaran terhadap rahasia bisnis perusahaan dan transfer berharga informasi komersial ke tangan pesaing; • kurangnya profesionalisme manajemen dan personel manajemen, serta karyawan memegang posisi kunci, yang pekerjaannya tergantung fungsi ormalnoe dari perusahaan dan tidak adanya sanksi dari negara.

    Risiko akan selalu, dan tidak boleh takut, tetapi mengambil tindakan pencegahan untuk mencegah dan mencegahnya.

    Menurut tingkat potensi kerugian dari terjadinya situasi risiko, risiko dibagi menjadi tiga kategori:

    1) dapat diterima ketika perusahaan dapat kehilangan sebagian dari keuntungannya, 2) penting jika jumlah kerugian melebihi jumlah laba dan perusahaan mengalami kerugian, 3) bencana, di mana perusahaan tidak mampu membayar jumlah kerugian.

    Dengan segala jenis dan tingkat risiko, ada cara untuk mencegahnya dan mengurangi kemungkinan kerusakan.

    Dalam perumpamaan alkitabiah, orang yang membangun rumah di atas pasir tidak memperhitungkan kemungkinan risiko yang terkait dengan ciri-ciri iklim di daerah itu. Rumahnya hanyut dengan air, yang terkuras dari gunung-gunung dalam arus badai selama musim hujan. Dan rumah, dibangun di atas batu, tetap utuh.

    Jangan lupa untuk memperhitungkan semua risiko yang mungkin ketika merencanakan bisnis Anda.

    Risiko dalam rencana bisnis: deskripsi dan analisis

    Menambahkan ke bookmark: 0

    Ketika menyusun dan memperbarui proyek bisnis, bagian wajib dari proyek komersial adalah untuk menilai risiko dalam rencana bisnis. Bagian ini bertujuan untuk memprediksi terjadinya situasi negatif dalam pelaksanaan proyek dan bagaimana menghilangkannya, melokalisasi atau mencegah. Abaikan atau kurangnya perhatian untuk menilai hambatan yang mungkin untuk pelaksanaan rencana komersial dapat mengurangi kegagalan total proyek. Oleh karena itu, perencanaan risiko dan penyamarataannya harus diberikan perhatian yang cukup serius, bahkan melibatkan spesialis. Di beberapa perusahaan, divisi manajemen risiko khusus dibuat yang berpartisipasi dalam pengembangan rencana bisnis di semua tahap.

    Tingkat analisis risiko tergantung pada ukuran proyek. Untuk perusahaan besar dan proyek industri tertentu, algoritma matematika digunakan untuk kemungkinan terjadinya situasi negatif tertentu. Untuk yang lebih kecil, itu sudah cukup untuk melakukan penilaian risiko oleh para ahli di bidang perencanaan bisnis. Dalam hal apapun, kriteria untuk pemilihan kemungkinan komplikasi untuk pelaksanaan proyek apa pun secara konvensional dibagi menjadi umum dan individual. Risiko umum dijelaskan secara rinci oleh sains dan dijelaskan dalam banyak manual perencanaan bisnis.

    Deskripsi risiko dalam rencana bisnis - pendekatan umum

    Risiko umum penerapan rencana bisnis berlaku untuk semua proyek. Dampak mereka akan terjadi terlepas dari kehendak desainer atau pemain proyek. Risiko-risiko ini termasuk risiko terkontrol dan tidak terkendali.

    Kesulitan yang tidak terkendali (sistemik) terkait dengan kurangnya dampak pada penyebabnya dan ketidakmampuan untuk memperbaiki. Tugas perencana proyek komersial adalah untuk menyediakan dalam merencanakan kesulitan implementasi sistem dan cara-cara untuk melindungi atau mengurangi konsekuensi negatifnya. Risiko yang tidak terkontrol meliputi: politik, ekonomi, sosial lingkungan nasional atau global; force majeure dan bencana alam; bencana sosial dan alam; risiko mata uang, perubahan dalam aturan perpajakan, pengaturan mata uang atau perdagangan; perubahan legislatif yang bertujuan mengurangi kemampuan untuk melakukan proyek bisnis.

    Ketidakmampuan untuk mempengaruhi risiko yang tidak terkontrol membuat perencana mengambil tindakan untuk mengurangi konsekuensi negatif. Langkah-langkah ini termasuk: langkah-langkah finansial, ekonomi dan organisasi. Keuangan meliputi: asuransi, akumulasi dana, investasi atau pinjaman terkait. Metode ekonomi perlindungan terhadap risiko sistemik bertujuan untuk menciptakan kondisi untuk meningkatkan likuiditas barang atau jasa yang disediakan. Langkah-langkah organisasi terkait dengan perluasan geografi penjualan dan penempatan area produksi, mobilitas dalam bentuk organisasi dan hukum dalam melakukan bisnis.

    Risiko terkendali atau non-sistemik berkaitan dengan kesulitan dalam mengimplementasikan proyek bisnis, yang dipengaruhi oleh pelaksana proyek dan sepenuhnya atau sebagian dihilangkan. Ini termasuk produksi, keuangan, pasar dan personil.

    Peralatan teknis, keadaan peralatan, volume produk secara keseluruhan dan per unit waktu semua ini berkaitan dengan risiko operasional. Keuangan dimanifestasikan dalam kekurangan modal kerja, meningkatnya biaya, piutang. Potensi sumber daya manusia dari setiap proyek juga mempengaruhi keberhasilannya. Risiko personil harus dianggap masalah bundling oleh staf profesional, produktivitas tenaga kerja dan tindakan sosial untuk melindungi pekerja. Perubahan pasar untuk barang atau jasa tertentu, peningkatan teknologi dan ilmiah dalam kapasitas produksi atau kualitas barang mempengaruhi risiko pasar.

    Jumlah risiko umum pelaksanaan keputusan bisnis yang direncanakan cukup beragam. Penelitian ilmiah dalam hal ini memiliki kedalaman studi yang serius dan keragaman yang luas. Namun, lebih sepenuhnya potensi risiko dalam rencana bisnis dimanifestasikan dengan pendekatan individual.

    Analisis risiko dalam rencana bisnis - pendekatan individual

    Analisis risiko individu dalam rencana bisnis dibuat pada dokumen perencanaan bisnis tertentu (rencana, proyek). Analisis tersebut dilakukan setelah merencanakan bagian produksi dan pemasaran. Kapan pun memungkinkan, analisis risiko harus dilakukan terakhir tetapi tidak sedikit. Inti dari analisis harus terdiri dari tinjauan kritis terhadap semua kegiatan dan metode yang direncanakan sebelumnya untuk menghilangkan risiko yang teridentifikasi.

    Sebagai template untuk mengidentifikasi risiko individu, aturan untuk mengidentifikasi risiko umum digunakan. Dengan melihat risiko yang dijelaskan oleh sains, sebagaimana diterapkan pada proyek individu, seseorang dapat menyebutkan momen-momen berbahaya dari kehilangan modal atau jatuhnya sebuah perusahaan.

    Berbeda dengan pendekatan umum dalam mengidentifikasi risiko perencanaan bisnis, seorang individu memiliki sifat yang dinamis. Dalam proses melakukan tindakan yang direncanakan, situasi nyata menghadirkan isu-isu baru dan kesulitan yang tak terduga. Oleh karena itu, perencanaan individu untuk akuntansi risiko dan meratakannya adalah salah satu sumber utama untuk merevisi berbagai elemen rencana bisnis.

    Perhitungan individu risiko dalam rencana bisnis harus mencakup tidak hanya deskripsi situasi negatif, tetapi juga cara untuk mengatasinya. Hal ini diakui bahwa metode manajemen risiko umum termasuk diversifikasi (perluasan jangkauan, jenis usaha, bidang distribusi, sumber bahan baku, dll), rotasi personil (pemilihan spesialis, organisasi kursus pelatihan lanjutan, perubahan karyawan), jalan lain untuk jasa audit keuangan, dan sebagainya.

    Hal yang paling penting dalam rencana bisnis adalah dinamisme dan kecepatan perubahannya. Sifat statis dari setiap perencanaan bisnis dalam ekonomi pasar, terus berubah di bawah pengaruh berbagai faktor, dapat merusak apapun, bahkan proyek yang paling menguntungkan sekalipun.

    Cara menilai risiko dengan benar dalam rencana bisnis

    Bagian di mana risiko proyek yang diusulkan dinilai bukan merupakan bagian wajib dari masing-masing rencana bisnis. Rencana bisnis, yang disusun untuk usaha kecil atau operasi komersial dan industri skala kecil, paling sering berjalan tanpa bagian ini. Intinya di sini bukanlah bahwa sejumlah kecil faktor risiko mempengaruhi pelaksanaan proyek semacam itu. Sebuah proyek kecil bergantung pada kondisi dan keadaan yang sama seperti yang besar, tetapi di antaranya mudah untuk mengisolasi determinan-determinan yang mudah dianalisis, analisis semacam itu tidak memerlukan penelitian skala besar dan pengembangan mendalam, sehingga biasanya dilakukan langsung oleh pemilik perusahaan atau direktur teknis.

    Hasil analisis ini sering merujuk pada kategori informasi internal, yang mana manajemen perusahaan atau organisasi mengambil alih, tanpa mempertimbangkan perlu untuk membagikannya dengan calon investor atau mitra dengan memasukkan bagian yang sesuai dengan data yang diperoleh ke dalam rencana bisnis. Karena dalam hal ini kita berbicara tentang investasi yang relatif tidak signifikan, calon investor dan pemberi pinjaman tidak bersikeras menyediakan data ini dalam rencana bisnis. Jika mereka ingin, mereka melakukan analisis risiko sendiri atau menerima informasi yang diperlukan dalam proses konsultasi tambahan dengan para pelaksana proyek. Tetapi semuanya berubah ketika rencana bisnis dibuat untuk proyek yang cukup besar. Dalam hal ini, penilaian dan analisis risiko diperlukan. Hasil mereka harus disistematisasi dan disajikan dalam bagian terpisah dari dokumen. Ketika investasi besar harus dilibatkan, masalah analisis risiko muncul ke permukaan. Menyusun proyek secara otomatis memerlukan peningkatan nilai dari faktor-faktor yang mempengaruhinya dan risiko yang terkait dengannya. Ada semacam transfer kuantitas ke kualitas, yaitu, beberapa risiko yang dapat diabaikan untuk proyek kecil, karena tidak signifikan, dengan peningkatan kompleksitas dan volume operasi yang diusulkan mengambil berat yang serius. Mengabaikan risiko tersebut dapat memiliki efek yang merugikan pada proses pelaksanaan proyek dan bahkan menyebabkannya runtuh total.

    Klasifikasi risiko

    Risiko investasi adalah kemungkinan kehilangan atau tidak diterimanya laba dari dana yang diinvestasikan. Risiko investasi dapat diukur, tetapi, sebagai suatu peraturan, tidak sepenuhnya, karena ketidakmampuan untuk sepenuhnya memperhitungkan sifat dan indikator kuantitatif dari dampak semua faktor eksternal dan internal, Risiko dibagi menjadi dua kategori utama:

    • Risiko sistematis.
    • Risiko tidak sistematis.

    Risiko sistematis

    Risiko sistematis adalah risiko yang tidak dapat dipengaruhi oleh manajemen proses oleh pelaksana proyek. Dalam hal ini, entitas yang manajemennya dapat mempengaruhi risiko-risiko ini mungkin tidak hadir atau berada di luar zona jangkauan apa pun dari manajer proyek.

    Harus diklarifikasi bahwa dengan mengatakan bahwa manajemen risiko tidak mungkin, kita tidak berarti ketidakmungkinan perlindungan terhadap mereka. Intinya adalah bahwa tidak mungkin untuk menghilangkan sepenuhnya atau setidaknya mengurangi intensitas dan indikator kuantitatif risiko. Tetapi mengurangi dampaknya terhadap bisnis adalah tugas yang cukup layak untuk manajer perusahaan. Untuk memahami apa yang dipertaruhkan, cukup dengan mencantumkan jenis risiko sistematis. Ini termasuk jenisnya:

    1. Politik. Yaitu, perubahan keadaan eksternal di bawah pengaruh peristiwa dan situasi politik. Tingkat dan sifat risiko tersebut dapat sangat bervariasi. Mulai dari mood pejabat lokal hingga, misalnya, kerusuhan penduduk.
    2. Ekologis dan alami. Ini termasuk risiko yang terkait dengan lingkungan dan kondisi alam daerah, yang terkait dengan kegiatan perusahaan. Rentang risiko tersebut juga sangat luas, dari perubahan iklim musiman hingga bencana alam. Tentu, manajemen risiko ini oleh manajemen juga tidak mungkin.
    3. Legal. Kelompok risiko ini ditentukan oleh kekhasan undang-undang atau perubahannya.
    4. Ekonomi adalah konsekuensi dari situasi dalam perekonomian. Ini termasuk kebijakan ekonomi negara, situasi di bursa atau pertukaran komoditas, kondisi pasar dan sejenisnya.

    Penilaian risiko sistematis

    Risiko sistematis tidak bergantung pada spesifikasi proyek, sehingga analisis dan penilaian mereka didasarkan pada analisis dan penilaian faktor eksternal.Untuk risiko ekonomi, faktor eksternal tersebut akan menjadi situasi umum di pasar, atau lebih tepatnya, di segmen pasar yang terkait dengan produk untuk produksi proyek ini berorientasi, metodologi untuk menilai dan menganalisisnya di negara kita belum diselesaikan, itulah sebabnya mengapa tidak ada algoritma penghitungan standar. Oleh karena itu, perlu untuk menggunakan penilaian ahli, yang mengurangi kualitas analisis.Untuk meminimalkan faktor subjektif, seringkali perlu untuk memperluas jumlah ahli yang terlibat dalam penilaian. Oleh karena itu, manajemen proyek jatuh ke tugas meringkas penilaian ahli dan memperoleh berdasarkan kesimpulan akhir mereka.

    Itu penting! Tugas para ahli dan manajer tidak terbatas pada analisis dan penilaian risiko. Tanggung jawab langsung mereka adalah untuk mengembangkan skenario yang mungkin untuk menangkal dampak dari risiko ini, terutama mereka dengan probabilitas tinggi.

    Risiko tidak sistematis

    Risiko non-sistematis adalah risiko yang, dalam hal menghilangkan atau meminimalkan, manajemen proyek dapat mempengaruhi. Daftar jenis utama mereka terlihat seperti ini:

    1. Produksi. Kelompok ini termasuk risiko produksi yang dapat mempengaruhi kelayakan proyek. Ini mungkin risiko mengganggu operasi produksi yang direncanakan, risiko kegagalan peralatan, risiko kecelakaan dan sejenisnya.
    2. Pasar Ini termasuk risiko yang terkait dengan perubahan dalam kondisi pasar dan sejenisnya.
    3. Keuangan. Ini mungkin risiko kekurangan dana proyek, risiko tidak diterimanya laba yang diharapkan dan sejenisnya.

    Itu penting! Harus diingat bahwa risiko keuangan dapat bersifat sistematis dan tidak sistematis. Tetapi perbedaan risiko keuangan sistematis adalah bahwa manajemen proyek atau produksi memiliki pengaruh terhadap mereka. Artinya, adalah mungkin untuk mengelolanya. Ketentuan ini berlaku untuk pasar, produksi dan jenis lainnya.

    Dalam bagian dari rencana bisnis di mana risiko tidak sistematis dijelaskan, opsi untuk mengelolanya juga harus dijelaskan.

    Representasi risiko dan manajemen mereka dalam rencana bisnis

    Dalam menyusun rencana bisnis, bagian yang berisi deskripsi dan analisis risiko biasanya dibagi menjadi subbagian, yang masing-masing berkaitan dengan kelompok risiko tertentu, sehingga subbagian ditambahkan ke rencana bisnis, yang memberikan analisis kemungkinan risiko, baik sistematis maupun non-sistematis, probabilitas yang tampaknya kompiler menjadi agak besar.Dalam hal ini, analisis probabilitas dibuat atas dasar karakteristik regional, serta berdasarkan karakteristik segmen pasar yang sesuai. aemye di bagian rencana bisnis, sering disebut rencana sub umum riskami.Vtoroy bisnis mencakup analisis risiko, berdasarkan karakteristik individu produksi atau organisasi dan proyek di mana mereka disebut risiko zadeystvovany.Eti individu. Sub-bagian di mana mereka dianalisis adalah salah satu bagian terpenting dari rencana bisnis, akan menjadi rasional untuk menempatkannya setelah bagian perencanaan. Faktanya adalah bahwa dalam subbagian ini, analisis kritis dibuat dari semua aspek perencanaan yang berisi rencana bisnis, analisis ini adalah bahwa semua operasi dan kegiatan yang termasuk rencana bisnis dianggap konsisten dari sudut pandang kerentanan mereka terhadap risiko. analisis risiko individu agak dapat secara akurat mengisolasi apa yang disebut risiko utama. Artinya, risiko dengan tingkat probabilitas tertinggi.Dalam subbagian berikutnya, rencana bisnis berisi perencanaan langkah-langkah pencegahan yang akan diambil untuk melokalisasi dan meminimalkan risiko utama.

    Juga, rencana bisnis harus mencakup deskripsi dari serangkaian tindakan yang direncanakan akan dilakukan jika terjadi risiko.

    Metode manajemen risiko individu

    Subbagian dari rencana bisnis yang menggambarkan manajemen risiko individu termasuk daftar risiko ini dan untuk masing-masing menguraikan metode untuk mengatasi atau meminimalkan itu. Metode yang paling umum untuk mengelola risiko individu adalah sebagai berikut:

    1. Diversifikasi. Yang dimaksud dengan metode ini adalah memperluas basis material dan logistik dari proyek atau produksi untuk mengurangi kerentanannya terhadap risiko. Karena itu, ada banyak pilihan untuk diversifikasi.

    Pertama-tama, manajemen diversifikasi meliputi:

    • Perluasan kegiatan;
    • Perluasan jangkauan;
    • Inklusi ke dalam orbit kegiatan sejumlah besar daerah;
    • Perluasan daftar pemasok bahan baku dan banyak lagi.
  • Optimalisasi kebijakan personil. Metode ini termasuk:
    • Pengembangan staf;
    • Peningkatan kepegawaian;
    • Meningkatkan kualitas organisasi kerja;
    • Keterlibatan spesialis dari samping dan sebagainya.
    Daftar di atas dari metode manajemen risiko tidak terbatas karena fakta bahwa mereka secara langsung bergantung pada spesifikasi produksi atau proyek, serta dinamisme mereka, oleh karena itu, dalam setiap kasus individu dapat sangat bervariasi.

    Kesimpulan

    Memprakirakan risiko dan mengembangkan metode untuk mengelolanya adalah cabang ilmu independen yang terletak di persimpangan matematika dan ekonomi. Oleh karena itu, ada banyak perusahaan khusus dan seluruh lembaga ilmiah yang mengkhususkan diri di bidang ini, jika perlu, Anda selalu dapat memesan penelitian yang relevan. Perusahaan-perusahaan besar juga sering membuat tim spesialis mereka sendiri, dirakit untuk proyek tertentu, tetapi harus diingat bahwa skala penelitian risiko harus sepadan dengan skala proyek.Selain itu, perkiraan proyek untuk analisis dan penilaian risiko jarang beroperasi dengan nilai yang tepat, Mengingat fakta bahwa bisnis apa pun, terutama dalam kondisi domestik, sangat dinamis. Hal yang sama dapat dikatakan tentang keadaan di mana dia harus bertindak.Oleh karena itu, pengetahuan teoretis dari spesialis peramalan dapat membawa hasil positif hanya ketika mereka terhubung dengan intuisi dan pengalaman praktis manajer dan pemilik perusahaan atau organisasi.

    Analisis dan penilaian risiko dalam bisnis

    Sifat ekonomi modern agak kabur, yang menciptakan masalah serius bagi pengusaha, terutama untuk pemula. Namun, di masa tenang, bisnis selalu dan akan dikaitkan dengan risiko. Karena masalah risiko dan laba adalah salah satu kunci dalam investasi jangka panjang, analisis dan penilaian risiko dalam bisnis menempati tempat penting dalam perhitungan ekonomi.

    Harus dipahami dengan jelas bahwa sulit untuk sepenuhnya memperhitungkan perubahan kondisi pasar. Ini adalah proses yang panjang, dan tanpa analisis yang tepat, risiko kegagalan sangat tinggi.

    Faktor ketidakpastian

    Mari kita mulai dengan konsep sederhana seperti faktor ketidakpastian. Bahkan merupakan faktor kompleks yang tingkat pengaruhnya tidak dapat ditentukan. Beberapa dari mereka dapat disistematisasi, dengan beberapa Anda hanya harus menerima dan, seperti yang mereka katakan, bertindak sesuai dengan keadaan.

    Faktor ketidakpastian dibagi menjadi dua kelompok: internal dan eksternal. Yang pertama mencakup: tindakan legislatif, reaksi pasar terhadap produk / jasa yang dijual, tindakan pesaing. Di kelompok kedua berada: pelatihan dan kompetensi karyawan perusahaan, kompetensi kepala, evaluasi proyek.

    • Ekonomi.
    • Politik
    • Alami.
    • Lingkungan eksternal dan internal.
    • Tugas multiguna.
    • Tugas yang tidak sesuai dengan minat.
    • Situasi konflik.
    • Sementara.

    Pada saat terjadinya dibagi menjadi:

    • Retrospektif (ketika karena kurangnya informasi tidak mungkin untuk memahami bagaimana suatu objek berperilaku di masa lalu).
    • Berkelanjutan (penilaian kondisi pasar dan bisnis saat ini).
    • Menjanjikan (faktor-faktor yang mungkin muncul secara tidak terduga dan tidak disengaja).

    Teori semacam itu memberi gambaran tentang faktor apa yang mungkin memiliki dampak langsung pada proses bisnis. Kami sekarang beralih ke pertimbangan yang lebih rinci tentang aspek-aspek yang penting untuk dipertimbangkan dalam perencanaan.

    Risiko dalam bisnis

    Definisi risiko dalam bisnis memiliki interpretasi yang jelas - potensi untuk menimbulkan kerugian dan tidak mendapatkan laba atas investasi. Semua risiko dibagi menjadi dua kelompok: sistematis dan tidak sistematis.

    Risiko sistematis tidak masuk akal untuk memberi perhatian serius, karena tidak mungkin mempengaruhi mereka atau menghitungnya terlebih dahulu. Ini termasuk:

    • Bencana alam.
    • Ketidakstabilan dan cacat dalam legislasi.
    • Perubahan tajam dalam nilai tukar.
    • Perubahan pajak.
    • Sanksi ekonomi internasional dan alasan politik lainnya.

    Tingkat pengaruh risiko tersebut tidak bergantung pada ruang lingkup perusahaan, tetapi pada kondisi pasar secara keseluruhan. Satu-satunya hal yang dapat bertindak sebagai "garis hidup" dalam situasi seperti itu adalah mengembangkan terlebih dahulu skenario pengembangan untuk berbagai perubahan dalam lingkungan ekonomi eksternal.

    Penting untuk menjelaskan terlebih dahulu skenario pengembangan untuk berbagai perubahan dalam lingkungan ekonomi eksternal.

    Risiko yang tidak sistematis adalah risiko yang dapat diramalkan sebagian atau sepenuhnya, upaya untuk mempengaruhi, yang sering memberi hasil positif.

    Risiko-risiko ini menyangkut hal-hal berikut:

    • Produksi: Kegagalan menyelesaikan tugas, seperti rencana produksi.
    • Keuangan: laba potensial yang kurang baik, risiko likuiditas.
    • Pasar: kehilangan reputasi di mata konsumen, perubahan harga, persaingan tidak sehat.

    Untuk sebagian besar, risiko ini dapat dikelola, oleh karena itu, menyusun rencana bisnis, mereka harus diramalkan sebelumnya.

    Risiko pemasaran

    Kehilangan pendapatan karena implementasi yang tidak lengkap dari rencana produksi atau penurunan harga untuk produk yang dijual sehubungan dengan biaya yang direncanakan - mengacu pada risiko utama proyek. Untuk menguranginya, Anda perlu mengidentifikasi terlebih dahulu faktor-faktor utama yang mungkin memiliki efek "detonator". Ini termasuk:

    • Meningkatnya persaingan.
    • Kurangnya permintaan atau berkurangnya permintaan untuk produk.
    • Mengurangi kapasitas pasar.

    Analisis dan bekerja dengan risiko pemasaran sangat relevan terutama untuk proyek "muda" dan bagi mereka yang lingkup kerjanya mempengaruhi produksi.

    Sebuah contoh. Pembangunan kompleks hotel mempengaruhi dua karakteristik risiko pemasaran - biaya kamar dan hunian mereka. Misalkan seorang investor telah menetapkan biaya yang rumit, berdasarkan lokasi dan kelasnya. Maka persentase okupansi angka akan menjadi faktor ketidakpastian. Perhitungan risiko dalam hal ini harus didasarkan pada fakta bahwa bisnis "hidup" dengan tingkat hunian yang berbeda. Nilai untuk perhitungan dapat diambil dari statistik atau dipilih dengan metode analitis.

    Risiko peningkatan biaya produksi

    Padahal sebenarnya biaya proyek lebih tinggi, potensi keuntungan menurun dengan itu. Untuk menghindari ini, perlu untuk menganalisis biaya proyek serupa, untuk mengatur pencarian pemasok dengan harga yang menguntungkan. Situasinya jauh lebih rumit jika sebagian besar bahan baku termasuk produk minyak atau produk pertanian. Dalam hal ini, perlu untuk menganalisis tidak hanya faktor-faktor inflasi, tetapi juga yang lain (misalnya, hasil), karena kenaikan harga dalam produk jadi tidak akan mempengaruhi permintaan konsumen dengan cara terbaik. Hitung biaya dan biaya penjualan perlu hati-hati, berikan untuk poin ini.

    Risiko teknologi

    Ini, pertama-tama, risiko kehilangan laba karena penurunan volume produksi, pertumbuhan biaya, dan juga karena tingginya biaya teknologi produksi. Faktor risiko meliputi:

    • Gagal mengirim peralatan / bahan mentah.
    • Keterpencilan layanan untuk perbaikan peralatan (downtime produksi).
    • Pasokan bahan baku berkualitas buruk.

    Sayangnya, meskipun hidup di abad 21, hambatan seperti itu tidak jarang terjadi. Berikan penundaan tenggat waktu sebelumnya, bekerja sama dengan perusahaan dengan reputasi yang baik.

    Risiko teknologi sangat berbahaya bagi perusahaan baru yang terlibat dalam produksi. Sebagai aturan, mereka tidak memiliki koneksi dan pengalaman.

    Resiko administratif

    Ini juga merupakan kejadian umum ketika otoritas administratif tidak mendukung pelaksanaan proyek. Risiko paling umum melibatkan proses mendapatkan izin bangunan dan dokumentasi lain untuk meluncurkan proyek.

    Risiko likuiditas

    Jenis risiko ini diwujudkan dalam fase investasi dan operasional. Resiko umum:

    1. Melampaui anggaran. Ketika Anda membutuhkan lebih banyak investasi dan investasi daripada yang diantisipasi di awal. Risiko dapat dikurangi jika analisis biaya yang lebih mendalam dilakukan pada saat perhitungan. Berikan kemungkinan biaya tak terduga. Secara umum, dalam bisnis dianggap norma untuk melebihi modal investasi sebesar 10% dari apa yang dimaksudkan. Oleh karena itu, batas stok harus ditingkatkan setidaknya oleh indikator ini.
    2. Perbedaan antara periode investasi dan jadwal pembiayaan Masalahnya sangat akut bagi mereka yang mengandalkan arus masuk modal dari luar. Jika Anda hanya menggunakan keuangan Anda, simpan uang muka pemesanan uang di akun. Untuk bekerja dengan batas kredit, Anda hanya perlu mempersiapkan ini, karena Anda tidak dapat melakukan sesuatu atau entah bagaimana memengaruhi proses ini.
    3. Kekurangan uang untuk mencapai kapasitas yang direncanakan. Dikatakan bahwa kesalahan dibuat dalam perencanaan bisnis atau ada penyimpangan dari rencana yang dipikirkan sebelumnya. Dalam menyusun perhitungan, perlu memperhitungkan semua pengeluaran, bahkan yang paling tampak tidak penting.

    Kami menganggap risiko paling umum yang menyertai bisnis di seluruh keberadaannya. Banyak literatur dan karya ilmiah telah ditulis tentang topik ini, yang mencerminkan keseriusan masalah yang diangkat. Luangkan waktu yang cukup untuk menganalisis, pikirkan tentang semua risiko yang mungkin Anda hadapi di awal. Semakin teliti perhitungannya, semakin mudah dalam prakteknya.

  • Top